17.9.14

Faeyza Ahzazia

Sebagian Desa di Kudus kekurangan air bersih



#isk_info

Kesulitan Air Bersih

KUDUS—Ratusan warga Kecamatan Kaliwungu,
Kudus, Jawa Tengah, mulai kesulitan mendapatkan
air bersih menyusul sumur warga mulai kering.
Menurut Perangkat Desa Sidorekso, Kecamatan
Kaliwungu, Kudus, Zainal Arifin, Selasa
(16/9/2014), warga desanya yang mulai kesulitan
air tersebar di tiga rukun warga (RW).
Ketiga RW tersebut, yakni RW 1,2 dan 4 dengan
jumlah keluarga bervariasi. “Untuk RW 1 saja
terdapat sekitar 185 rumah dengan jumlah keluarga
bisa mencapai 200-an keluarga,” ujarnya seperti
dikutip Antara.
Ia memperkirakan, jumlah keluarga yang
mengalami kesulitan mendapatkan air bersih
mencapai ratusan keluarga.
Masing-masing rumah, kata dia, sudah memiliki
sumur bor sendiri degan kedalaman bervariasi,
namun saat ini mulai kering.
“Kalaupun ada yang masih bisa digunakan airnya
sangat minim sehingga butuh bantuan,” ujarnya.
Dengan adanya bantuan droping air bersih dari PT
Djarum, dia menyambut positif karena sebagian
dari 1.600-an keluarga yang ada di Desa Sidorekso
memang mulai kesulitan air bersih.
Untuk antisipasi kesulitan air bersih, katanya, di
desa setempat sudah tersedia dua unit sumur
pompa serta beberapa tandon air.
“Hanya saja, satu unit sumur tidak bisa difungsikan
karena mesin pompanya rusak,” ujarnya.

#john
KUDUS—Ratusan warga Kecamatan Kaliwungu, Kudus, Jawa Tengah, mulai kesulitan mendapatkan
air bersih menyusul sumur warga mulai kering.Menurut Perangkat Desa Sidorekso, Kecamatan
Kaliwungu, Kudus, Zainal Arifin, Selasa (16/9/2014), warga desanya yang mulai kesulitan
air tersebar di tiga rukun warga (RW). Ketiga RW tersebut, yakni RW 1,2 dan 4 dengan
jumlah keluarga bervariasi. “Untuk RW 1 sajaterdapat sekitar 185 rumah dengan jumlah keluarga
bisa mencapai 200-an keluarga,” ujarnya seperti  dikutip Antara.
Ia memperkirakan, jumlah keluarga yang mengalami kesulitan mendapatkan air bersih
mencapai ratusan keluarga. Masing-masing rumah, kata dia, sudah memiliki
sumur bor sendiri degan kedalaman bervariasi,
namun saat ini mulai kering. “Kalaupun ada yang masih bisa digunakan airnya
sangat minim sehingga butuh bantuan,” ujarnya.Dengan adanya bantuan droping air bersih dari PT
Djarum, dia menyambut positif karena sebagian dari 1.600-an keluarga yang ada di Desa Sidorekso
memang mulai kesulitan air bersih. Untuk antisipasi kesulitan air bersih, katanya, di
desa setempat sudah tersedia dua unit sumur pompa serta beberapa tandon air.
“Hanya saja, satu unit sumur tidak bisa difungsikan karena mesin pompanya rusak,” ujarnya.

Faeyza Ahzazia

About Faeyza Ahzazia -

Humas DPD PKS Kab Kudus

Subscribe to this Blog via Email :