13.4.16

Faeyza Ahzazia

Akhirnya Aktifis Anti Eksploitasi Komersial Sumber Mata Air Pegunungan Muria Diterima Fraksi PKS DPRD Jawa Tengah

995099_1586646241655883_3699306996146408996_nKudus, Setelah gagal menemui wakilnya di DPRD Povinsi Jawa tengah pada saat melakukan aksi demo sebelumnya, puluhan warga Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengatasnamakan Aliansi Masyarakat Peduli Sumber Mata Air Pegunungan Muria Anti Eksploitasi Komersial, melakukan unjuk rasa di depan gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Tengah (Jateng), Rabu (23/3), di Jalan Pahlawan, Kota Semarang, Jawa Tengah.
Demonstrasi yang berujung pada aksi penyisiran ke ruangan dewan. Itu lantaran para peserta demo tidak yakin dengan kabar tidak adanya anggota dewan di ruangan. Para demonstran waktu itu sempat memaksa masuk ke dalam ruang dewan, setelah sebelumnya petugas Sekretaris Dewan DPRD Jateng, Sujarwo mengatakan seluruh anggota dewan sedang kunjungan kerja di luar kota. Mereka akhirnya diperbolehkan masuk dengan syarat hanya tujuh orang saja.
Usai masuk, mereka tidak menemukan satu orang pun anggota DPRD, terutama Komisi D yang menangani masalah air. Sesuai jadwal, seluruh anggota parlemen memang sedang melaksanakan kunjungan kerja di Surabaya. Mereka lantas menyasar ruang pimpinan hingga anggota lain dan hasilnya pun nihil. “Mengherankan 100 anggota dewan semuanya kenker, tanpa satupun yang ditinggal sebagai penjaga gawang, bilamana terjadi sesuatu hal yang berkenaan dengan pengaduan masyarakat, padahal aksi kami ini sudah kami beritahukan sebelumnya ke kesekrtariatan Dewan” kata Sumardi korlap demonstran pada saat itu.
“Sebetulnya target kami yang adalah menemui anggota Dewan dari Komisi D yang memang membidangi sumberdaya air, utamanya yang berasal dari Dapil 2 Jateng (Kudus, Demak , Jepara) tapi apadaya Jayus dan Achwan Sukandar juga tidak berada di tempat” , kata pendemo.
Akhirnya pada senen kemarin (28/3) para aktifis anti eksploitasi air muria itupun diundang oleh Fraksi PKS DPRD ke ruang Fraksi PKS di Gedung DPRD Provinsi Jawa Tengah, Achmad Fikri Koordinator aksi yang juga ketua LSM Lembaga Pemerhati Aspirasi Publik (LepasP) mengatakan, “Kami bertemu dengan salah seorang anggota fraksi PKS pak Amir  secara tidak sengaja pada saat beliau menjadi narasumber dalam sebuah sarasehan yang diselenggarakan oleh salah satu instansi Ptingkat Provinsi Jateng, kemudian beliau mempersilahkan kami untuk hadir di ruang fraksinya” jelas Fikri.
Dalam pertemuan di ruang fraksi PKS tersebut Fikri dan para petani di sekitar Muria di terima oleh ketua fraksi PKS Karsono dan anggotanya, Fraksi PKS berjanji akan memfasilitasi serta akan membicarakannya dengan jajaran anggota komisi D DPRD Provinsi Jawa Tengah sebagai alat kelengkapan dewan yang membidangi Sumberdaya Air sebagai tindak lanjut atas pertemuan tersebut, di ruang tersebut para petani sekitar muria berkeluh kesah atas kesulitan air yang mereka hadapi selama bertahun-tahun akibat eksploitasi dan komersialisasi air permukaan yang dilakukan para pengusaha secara ilegal. (YM)

http://isknews.com/akhirnya-aktifis-anti-eksploitasi-komersial-sumber-mata-air-pegunungan-muria-diterima-fraksi-pks-dprd-jawa-tengah/

Faeyza Ahzazia

About Faeyza Ahzazia -

Humas DPD PKS Kab Kudus

Subscribe to this Blog via Email :