25.8.14

PKS Kudus

Terperosok Jurang Degradasi

KUDUS - Kekhawatiran publik Kota Kretek terhadap  kesebelasan kesayangannya Persiku Macan Muria akan terperosok ke jurang degradasi terbukti. Setelah Sabtu (23/8) di Stadion Krida Kabupaten Rembang dihempaskan tuan rumah  PSIR dengan angka meyakinkan 2-0.
Pada waktu yang bersamaan, ketiga kesebelasan yang juga teranacam turun kasta, semua memenangkan pertarungan. Tuan rumah Persipur Purwodadi menang tipis 3-2 atas tamunya PSIS Semarang. Selanjutnya Persip Pekalongan  mengalahkan  Persitema Temanggung 2-0 dan PPSM Magelang juga menang atas Persis Solo 2-1.
Persiku yang bermain 14 kali hanya mampu meraub nilai 16. Hasil dari tiga menang, tujuh kali seri dan empat kali kalah, sehingga  menemani Persitema untuk kembali berlaga di ajang kompetisi Divisi. Seperti yang pernah dialami Persiku pada tahun 2006.
Agus Riyanto sang pelatih Persiku secara hitam putih bertanggung jawab penuh atas kegagalan ini. Begitu pula manajer Laskar Macan Muria, Agus Imakudin. Keduanya sampai dengan Minggu (24/8) belum mengeluarkan pernyataan resmi. Selain dua nama tersebut, pengelola Persiku, PT Kudus Muria Raya (KMR) juga harus ikut bertanggung jawab.
Dengan terdegradasinya Persiku,  maka PT KMR yang kehadirannya serba “abu-abu” ini harus legawa menyerahkan kembali mandat yang pernah diterimanya. Namun publik sepakbola juga tidak tahu menahu siapa sebenarnya yang memberikan mandat. Apakah pengurus perserikatan Persiku atau bupati-wakil bupati, atau yang lainnya.
Terlepas dari itu semuanya,  terdegradasinya Persiku harus disikapi dengan arif dan bijaksana.Bupati Kudus Musthofa atau setidaknya Wakil Bupati Kudus, Abdul Hamid, sebaiknya turun tangan membantu. Kemudian persepakbolaan di Kudus harus ditata ulang secara cermat.
Sejak munculnya sekolah sepakbola  (SSB) yang bagai jamur di musim hujan,  Pendidikan Pelatihan (Diklat ) Sepakbola yang dibiayai APBD Kudus, perserikatan Persiku (Persiku amatir) hingga menyangkut suporter dan penyandang dana. Kemunculan SSB di Kudus  hanya sekedar ikut-ikutan  seperti yang dilakukan di kabupaten/kota lainnya.
Meski harus diakui  ada sejumlah SSB yang tertatangani secara profesional. Selain itu lulusan SSB, tidak memungkinkan untuk segera bergabung ke Diklat Sepakbola, karena faktor usia. SSB mentok pada usia 15-16 tahun. Sedang pemain Diklat diawali dari usia 19 tahun, sehingga ada “ruang hampa kegiatan” selama dua-tiga tahun, Begitu pula ketika  memasuki Persiku Yunior dan Persiku Senior juga ada.
Selain pengurus Persiku (amatir) harus berani memulai mentrapkan sistem kompetisi yang ketat. Antara lain persyaratan harus memiliki lapangan dan pelatih (harus dicek kebenarannya di lapangan). Di Kudus, jumlah anggota perserikatan Persiku terlalu besar ( data terakhir yang dihimpun Jateng Pos) mencapai 64 klub.Lalu jumlah lapangan sepakbola yang  tidak memadai dan memenuhi standar.
Lalu Diklat Sepakbola Putra Kudus sebaiknya juga harus ditata ulang. “Saya mendengar Diklat ini tidak memiliki manajer. Padahal dalam era sepakbola modern (profesional) kehadiran manajer suatu keharusan. Dengan  adanya kucuran dana rutin setiap tahun dari APBD Kudus, maka sangat mungkin penanggung jawab diklat mengangkat manajer,” ujar Jalal Jalil.
Ia adalah mantan pemain Persiku, namun akhirnya memilih menjadi PNS dan sejak beberapa tahun terakhir menjadi pengurus Persita Tangerang. Sedangkan langkah yang juga harusn dilakukan pengelola Persiku,  membangun ulang kerjasama secara kekeluragaan dengan pihak pengusaha/perusahaan di Kudus.
Selama ini  pengurus PT KMR, hanya melulu menyodorkan proposal minta bantuan. Namun tidak/belum pernah  melaporkan secara rinci (akurat) dan jujur tentang asal muasal dana, pengelolaan dan tanggung jawab. Perusahaan seringkali dikubili, sehingga kepercayaan para pengusaha untuk memberikan bantuan kepada pengelola Persiku memudar.
Bahkan sudah pada tahapan antipati pada pihak pengelola. Meski nasi sudah terlanjur menjadi bubur- Persiku terdegradasi ke Divisi I, justru menjadi  pelecut untuk  menata diri kembali agar tim kebanggan warga Kota Kretek kembali berlaga di kasta Divisi Utama. Bahkan menyodok ke posisi tertinggi persepakbolaan  tanah air, yaitu Liga  Sepakbola Indonesia (LSI).
Persiku sudah pernah merasakan saat ikut berlaga di kasta tertinggi itu, saat kesebelasan berkostum  kebesaran biru-biru ditangani pelatih Riono Asnan. Dengan dua pemain yang sempat direkrut tim-tim besar di Indonesia, yaitu Bambang Harsoyo dan Agus Santiko. Bahkan Agus Santiko yang seharusnya sudah gantung sepatu, masih memperkuat Persiku di Divisi Utama 2013/2014. Persiku tidak perlu menangis, tetapi Persiku (baca pengelolanya) harus dikoreksi total. (sup)
sumber : http://m.patiekspres.co/2014/08/terperosok-jurang-degradasi/

PKS Kudus

About PKS Kudus -

Humas DPD PKS Kab Kudus

Subscribe to this Blog via Email :